Manis Legit Nien Kau


Kue keranjang. Sesuai namanya, kue khas warga Tiongkok ini, dicetak di keranjang kecil dari anyaman bambu. Masyarakat Tiongkok menyebutnya Nien Kau. Nien berarti kue dan Kau artinya keranjang. Berbahan dasar tepung ketan dan larutan air gula, adonan ini ditanak sekitar enam jam, agar kue terasa kenyal dan tahan lama.
Jajanan ini, mudah dijumpai saat dan sebelum imlek tiba. Konon, di Tiongkok, saat perayaan imlek selama dua minggu, tak ada satu pun pedagang yang menjajakan dagangannya. Dengan kondisi ini, timbul inisiatif untuk membuat kue keranjang sebagai persedian makanan. Kue keranjang dipilih karena mampu disimpan dalam waktu lama. Kue keranjang juga bermakna “kebersamaan”.
Tak jarang, masyarakat Tionghoa sengaja membeli kue keranjang untuk diberikan kepada orang yang dihormatinya. Seperti yang dilakukan oleh Sukiati, nenek enam orang cucu, membeli kue keranjang untuk diberikan kepada tetangganya. “saya beli ini buat tetangga saya mbak, Ya, biar saling menghormati aja.” Ujarnya. Selain itu, “jenang”nya orang cina ini kerap dipakai untuk sesaji saat sembahyang.
Sesuai dengan perkembangan zaman, kue keranjang juga semakin berkembang. Terlihat dari berbagai bentuk dan rasa yang berbeda. Jika umumnya kue keranjang berbentuk bulat, kini kue legit itu hadir dengan bentuk ikan koi. Sedangkan rasa original dengan warna coklat yang pekat, berkembang menjadi rasa puding, karamel, coklat dan pandan. Kue-kue modifikasi ini bisa ditemui di toko Cahaya Medan, kawasan pasar Atum.
Harga satu kotak kue keranjang, berkisar antara sepuluh ribu hingga 55 ribu rupiah. Penyajian kue bisa dilakukan dengan dua cara yakni diletakkan dilemari es agar mengeras kemudian digoreng atau langsung disajikan setelah membeli. Tertarik?
(Silvy Nur Sakinah, Lyna Charisma)

One thought on “Manis Legit Nien Kau